Posts

, Penerimaan Dosen Tetap Perjanjian Kerja 2018

Assalamu’alaikum wr. wb.

Program Studi Teknik Lingkungan Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Universitas Islam Indonesia membuka kesempatan bagi Anda untuk menjadi Dosen Tetap dengan Perjanjian Kerja dengan persyaratan yang dapat dilihat pada berkas berikut:

Penerimaan DTPK Teknik Lingkungan UII 2018

Harap diperhatikan, penyerahan berkas lamaran dapat dilakukan sampai dengan 15 Desember 2017.

Wassalamu’alaikum

Pada tanggal 7 dan 8 Mei 2016, tiga dosen muda Prodi Teknik Lingkungan UII mengikuti konferensi internasional yang diselenggarakan oleh Institute of Research Engineers and Doctors (IRED) di Bangkok, Thailand. Ketiga dosen tersebut adalah Adam Rus Nugroho, Fajri Mulya Iresha dan Qorry Nugrahayu. Konferensi internasional yang diadakan bernama resmi Fourth International Conference on Advances in Applied Science and Environmental Technology (ASET 2016). IRED merupakan lembaga yang berlokasi di Amerika Serikat dan diketahui telah mengadakan berbagai macam conference internasional untuk berbagai macam bidang ilmu. Berbarengan dengan konferensi ASET 2016 yang diperuntukkan bidang ilmu sains terapan dan teknologi lingkungan ini, juga diadakan tiga konferensi bidang ilmu lain di lokasi dan waktu yang sama. Tiga konferensi lainnya adalah Computing, Control and Networking (ACCN); Civil, Structural and Mechanical Engineering (ACSM); dan Economics, Social Science and Human Behaviour Study (ESSHBS). Total peserta dari keempat konferensi tersebut adalah 46 orang atau paper. Untuk ASET sendiri terdapat 17 paper yang lolos menjadi peserta konferensi dan terabadikan di dalam prosiding.

Materi yang paling menarik menurut penulis, yang ditemukan dalam konferensi ASET 2016 adalah presentasi dua paper yang dibawakan oleh satu orang yang sama, Augustine Osamor Ifelebuegu, yang berasal dari Coventry University, Inggris. Papernya yang pertama berjudul “Oil Spill Clean-Up from Sea Water using Waste Chicken Feathers”. Paper tersebut meneliti limbah bulu ayam yang dijadikan material adsorpsi. Hasil penelitiannya menyebutkan bahwa kapasitas adsorpsi maksimum yang didapatkan mencapai 7694 mg/g, 6059 mg/g dan 4097 mg/g untuk minyak sayur, minyak mentah, dan minyak solar secara berurutan. Paper dari Ifelebuegu yang kedua berjudul “An Evaluation of the Removal of Progresterone in Wastewater by Adsorption onto Waste Tea Leaves”. Penelitian ini sekali lagi membahas mengenai adsorpsi. Pada penelitian paper kedua ini material adsorben yang berasal dari limbah daun teh dicoba digunakan untuk menghilangkan senyawa kimia yang termasuk ke dalam endocrine disrupting chemical (EDC), yakni progresterone. Kedua penelitian ini menjadi menarik sebab limbah minyak dan EDC merupakan emerging contaminant (kontaminan yang tidak umum dipantau namun keberadaannya sangat berbahaya bagi lingkungan) dan sangat sesuai dengan isu terkini di dunia global.

Dalam kesempatan ini salah satu dosen Teknik Lingkungan UII berhasil sedikit berdialog dengan Mr. Augustine dan membuat adanya kesempatan untuk bekerja sama dengan beliau. Harapan ke depannya beliau dan timnya bisa didatangkan di Prodi Teknik Lingkungan UII untuk memberikan pencerahan di bidang lingkungan dari hasil penelitian-penelitiannya. Aamiin.

Paper dari dosen Teknik Lingkungan UII sendiri sebagai berikut:

  • Adam R.N. :
  • Fajri M.I. :
  • Qorry Nugrahayu :

Prosiding konferensi internasional ASET 2016 dapat dilihat pada tautan .

Fajri saat dinobatkan sebagai juara favorit DSEA 2015

Fajri Mulya Iresha (24), dosen muda Program Studi Teknik Lingkungan UII, boleh berbangga. Pasalnya pemuda lulusan Teknik Lingkungan Universitas Indonesia ini memiliki prestasi yang membanggakan. Tidak tanggung-tanggung, di umurnya yang masih sangat muda ini Fajri terpilih sebagai pemenang terfavorit Danamon Social Enterpreneur Awards 2015. Event yang diselenggarakan oleh Bank Danamon sejak tahun 2006 ini bertujuan untuk mengapresiasi para pejuang masyarakat yang ingin mewujudkan upaya-upaya entrepreneur yang bervisi untuk membantu kesejahteraan jutaan orang di luar sana. Danamon Social Entrepreneur Awards (DSEA) merupakan penghargaan yang dipersembahkan oleh Danamon untuk individu-individu yang menghasilkan usaha luar biasa dan berkesinambungan untuk memberdayakan hidup dirinya maupun lingkungannya melalui solusi kewirausahaan.

Kondisi yang melatarbelakangi Fajri untuk mendirikan unit usahanya, Zero Waste Indonesia (ZWI), adalah karena keprihatinan Fajri terhadap lingkungan sekitar yang tercemar oleh sampah. Menurut pandangannya, sampah memiliki nilai ekonomis bila dikelola dengan baik. Sampah tidak seharusnya hanya dibiarkan diproses sebagai barang yang tidak berharga. Oleh sebab itu, Fajri pun mengumpulkan teman-temannya untuk memulai bisnis daur ulang sampah di Depok pada tahun 2013 lalu. Ia bersama rekan-rekannya sesama mahasiswa Teknik Lingkungan, kala itu memulai untuk bersih-bersih dan mengumpulkan sampah di Depok dengan membuat bank sampah. Bank sampah ZWI yang dibuat di area rumah kontrakan tersebut mengumpulkan sampah dari masyarakat di sekitar wilayah Kampus Universitas Indonesia, kampus dimana mereka kuliah.

Setelah usaha yang Fajri dan kawan-kawannya rintis di awal perjuangan membebaskan lingkungan tempat mereka tinggal dari sampah tersebut, mereka pun berhasil memenangi Enterpreneurship Challenge yang diadakan di ITB dan mendapatkan hadiah uang yang cukup besar. Kemudian uang hadiah tersebut pun lantas dimanfaatkan untuk meneruskan perjuangan mereka. Fajri dan kawan-kawan menggunakan uang tersebut untuk menyewa lahan yang akan digunakan untuk mengumpulkan dan mengolah sampah plastik. Kemudian Zero Waste Indonesia pun didirikan oleh Fajri dengan visi membebaskan Indonesia dari sampah.

Zero Waste Indonesia (ZWI) yang dikelola Fajri beserta kawan-kawannya mengajak masyarakat kaum marjinal untuk dilibatkan sebagai pengelola Bank Sampah milik ZWI. Sampah plastik diolah di lahan ZWI dengan cara digiling. Setelah digiling, sampah-sampah plastik tersebut kemudian dikirim ke industri bijih plastik di Depok dan Tangerang. Dengan bantuan dari karyawan-karyawannya, Bank Sampah milik Fajri bisa menghasilkan 200 kg sampah plastik per hari dengan omzet mencapai Rp 30 juta per bulan. Jika kapasitas pengolahan bisa ditingkatkan mencapai 1 ton per hari, maka omzet yang diperkirakan Fajri mencapai Rp 200 juta per bulan.

Fajri dan Karyawan-Karyawan Bank Sampahnya

Berkat upayanya menggandeng kaum marjinal dalam menjalankan wirausaha mulianya ini, lantas pada tahun 2015 Fajri berhasil memenangi juara favorit dalam Danamon Social Enterpreneur Awards. Pada saat memenangi juara tersebut, Fajri telah menjadi dosen baru di Program Studi Teknik Lingkungan Universitas Islam Indonesia (UII). Sehingga, kala itu Fajri masih mengelola ZWI miliknya dengan bolak-balik Yogyakarta (dimana UII berada) dan Depok. Saat ini ZWI pun akhirnya oleh Fajri diserahkan pengelolaan utamanya kepada rekan Fajri di Depok. Walau begitu, Fajri tetap berusaha menjadi penasehat ZWI sampai saat ini. Harapan Fajri, dengan upayanya membangun ZWI, orang lain akan termotivasi dan terinspirasi untuk membangun upaya-upaya serupa di seluruh Indonesia. Karena sebenarnya, memang pada perencanaannya, ZWI ditargetkan dapat direplikasi di kota-kota besar lainnya di Indonesia.

Saat ini, Fajri berupaya untuk meneruskan perjuangannya dengan memulai usaha pengelolaan sampah di Kampus UII. Dimulai dari Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP) dimana Prodi Teknik Lingkungan berada, Fajri berupaya untuk membuat sistem pengelolaan agar jumlah sampah yang timbul dapat direduksi. Targetnya FTSP UII dapat bergerak menuju pencapaian zero waste. Setelah FTSP berhasil mencapai zero waste, kemudian Kampus UII. Sehingga, nantinya civitas akademika Kampus UII akan terbebas dari sampah. Hal itu bukan hanya impian, namun bisa dicapai jika para civitas akademika mau peduli akan pengelolaan sampah. Mari kita mulai dari diri kita sendiri, untuk tidak meninggalkan sampah selain di tempat sampah.

Fajri dan Kawan-Kawan saat Mengikutkan ZWI pada Kompetisi Tingkat ASEAN.